Rabu, 20 Januari 2010

Mengamati Hujan Pertama di Kantor

Mungkin ini salah satu keberuntungan gw saat ini. Pas gw mau berangkat kerja, hujan gak turun, padahal langit mendung dan kelabu (jiaahhh... kelabu). Dan hujan juga belom turun saat gw lagi menikmati jalan-jalan di area Kemayoran dan sekitarnya. Hujan pun belom turun waktu gw lagi makan di pinggir jalan dan pintu kereta api. Itu pun agak lama di situ. Hujan juga blom turun waktu gw memutuskan pergi ke tempat kerja. Dan gw sempet menunggu orang di situ dan ngobrol-ngobrol dengan temen baru. ketika sedang mengurusi urusan kantor, gw juga ga melihat ada hujan di sana. Sempet, ada temen yang bilang kalo keliatannya mau hujan, jadi gw disarankan meletakkan jaket dan rompi gw yang di motor gw, di dalem kantor aja. Itu pun hujan gak turun-turun. Ketika gw menulis sebuah cerita pun blom turun hujan, dan gw bisa melihat itu di tempat gw di lantai 4. Dan akhirnya hujan pun turun saat gw selesai menulis cerita itu dan mengawali cerita ini. Itu pun hanya hujan gerimis yang lembut, tapi ini menjadikannya sebagai hujan pertama yang gw saksikan di tempat kerja gw. Mudah-mudahan hal ini merupakan suatu pertanda yang baik buat kelanjutan cerita di kehidupan yang mendatang. Saat di tengah kalimat ini, gw menyaksikan hujan halus dengan langit yang tidak begitu gelap. Dan di sinilah akhirnya cerita ini.

Menangkap Fenomena Pagi di Hari Pertama Kerja

Tetoooootttt... Alarm hp gw berbunyi, gw terbangun tapi masih blom mau bangun. Dinginnya pagi ama hangatnya selimut dan kasur bikin gw betah tiduran. Lewat 10 menit, gw terhentak dan punya tenaga untuk bangun tidur. Gak tau deh, biasanya juga terus ketiduran, mungkin karna ini hari pertama gw kerja. Masih jam 5 lebih dikit, mending ntar aja mandinya, ngapain juga buru-buru, masuknya khan jam setengah 8. Mending nonton TV sambil ngenet, biasalah ngecheck Notification sama liat forum bismania. Gak terasa udah mau jam 6, akhirnya gw mandi. Melihat cuaca di luar kayaknya sih gak hujan, cuma mendung-mendung dikit. Akhirnya gw rasakan aroma seperti waktu SMA dulu, menghirup udara segar di pagi hari. Maklum, biasanya gw bangun jam 8an lebih, itu pun gak langsung keluar tapi ngegame atau ngenet dulu. Persiapan udah mateng nih, rompi udah, hp udah, sepatu udah dipake, dompet udah di celana, helm tinggal pake, motor udah dipanasin, lampu-lampu rumah udah dimatin, disisain lampu bohlam buat tengah biar gak gelap. So, tinggal berangkat.

Menarik juga... berangkat pagi jam setngah 7 kurang dikit. Ada temennya, yaitu orang yang berangkat sekolah dan berangkat kerja juga. Rame juga ternyata, kalo dipikir kita kayak rombongan bikers... hehehe. Niatnya mau sarapan dulu di tukang nasi uduk langganan, tapi blom buka. Mungkin masih bobo kali abangnya. Selain rame, gw juga nemu beberapa fenomena lain di pagi hari pertama kerja ini. Seperti biasa, gw kalo naik motor pasti ngebut ala bis malem, pake teknik menggunting dan menyelip. Semangat banget gw kali ini, masih pagi gitu loch. Nah, sampe di depan UP, alamak, macet kale. Ini macet pasti panjang, sampe sini aja udah macet, biasanya sampe lenteng agung baru macet. Tapi ada hal yang bikin gw tetap semangat dan ngeguyon dewekan waktu itu, yaitu ternyata kalo di pagi hari itu banyak bidadari yang berkeliaran. Uupss... maksudnya banyak wanita cantik yang keluar dari sarangnya, buat berangkat sekolah atau kerja. kalo gitu bisa betah nih, biarpun keadaan macet sepanjang jalan. Biasanya suka ada di deket titik kemacetan, kayak halte, stasiun dan persimpangan.

Gak terasa, udah sampe di Pancoran. Waktu menunjukkan jam 7 lebih 12 menit. Ya ampun, masih jam segini, berarti cepet banget ya, biarpun macet, Depok ke Pancoran cuma butuh waktu kurang dari 45 menit. Di Pancoran, gw mampir ke POM Bensin. Gw kasih minum dulu nih motor soalnya udah sekarat, dan 10rb cukup. Tukang POMnya bilang kalo gak ada kembalian, duit gw adanya 50rb-an. Dia bilang kalo mau nunggu buat nyari duit kembalian. Gw bilang aja, kalo lama2 juga ga papa, lumayan khan ngulur waktu. Gara2 masih terlalu pagi, gw jadi gak semangat. Gw jadi santai jalannya. Terus terus dan terus, ternyata gw udah di Gunung Sahari, deket tempat kerja gw. Ya elah, baru jam 07.30, padahal gw pengennya lama di jalan, tauk2 malah udah mau sampe. Ya udah, gw akhirnya memutuskan untuk muter-muter dulu, sekalian mau mengenal tempat ini. Gw lurus, belok, terus lagi, terus gw sampe di perlintasan kereta api. Liat-liat dulu ah, liat kereta yang mau lewat dulu. Abis itu gw jalan lagi, terus, dan akhirnya sampe di jalan Kemayoran, kalo gak salah ya. Ada satu bangunan yang menarik perhatian gw, ini bangunan megah banget, udah kayak istana, bentuknya juga menyerupai istana. Dalam satu komplej ada 3 tipe bangunan besar, yang pertama, bentuk istana, yang kedua bentuk Mall, dan yang ketiga bentuk gedung perkantoran yang tinggi. Alangkah terkejutnya gw, kalo satu komplek itu adalah gereja. Soalnya ada tulisan KASIHI ALLAH DAN SESAMAMU. Gw jadi menebak gitu, jangan2 ini gerejanya Kristen Bethel yang terkenal jemaatnya orang kaya semua, istilah Bethel ini agama yang paling ekslusif dari pada yang lain. Sebagai informasi, gereja Bethel di Depok aja, udah kayak gedung sate, gedenya sama kayak gedung sate, minus tusukannya.

Setelah sejenak berhenti menikmati kemegahan Gereja Bethel, gw melanjutkan perjalanan. Sampai akhirnya tiba di sebuah perlintasan kereta api lagi, tapi kali ini ada jalan underpass nya di bawah rel. Tepat di sebelah rel, ada warung makan. Ahaa... gw makan aja di sini sambil menikmati hiruk pikuk kendaraan yang lewat dan kereta yang melintas. Di sini merupakan daerah perlintasan kereta yang sangat sibuk, karna hampir beberapa menit ada kereta yang melintas. Ada kereta KRL dan kereta jawa yang lewat sini. Lucunya, kendaraan yang kebanyakan mobil, kadang ragu2 untuk melintas. Mungkin untuk jaga2, karena kondisi lagi macet, takut kalo stak di tengah rel trus tiba2 sirine pintu rel bunyi, pasti langsung panik tuh. Kalo jaga jarak khan jadi aman. Jam di warung menunjuk jam 07.50, gw sante dulu ahhh... Tempat kerja juga deket dari situ. Jam 08.10, gw berangkat ke tempat kerja dan menghadapi hari pertama gw di sana. Kayaknya kalo setiap hari kayak gini, asik juga, lumayan merefreshkan diri. Asalkan gak hujan aja, kalo hujan bikin males kemana-mana, naik motor aja males, apalagi jalan2.

Selasa, 19 Januari 2010

Vakum 2 Tahun.... Sekalinya Ngeband Jadi Ancur

Udah pernah denger Ancurben? Pasti blom. Saking ancurnya band ini, mereka gagal rekaman dan lagunya blom beredar kemana-mana. Gimana mau beredar, rekaman aja blom. Sebenernya ini gw nyeritain band yang 1 jam lalu baru kebentuk. Istilahnya band dadakan, personilnya juga gak jelas, ngajak temen sebanyaknya, gak tau ntar di sana maen apa.

Gila... Bayangin, udah kira-kira 1-2 tahun, gw udah nggak ngeband lagi. Gw juga lupa terakhir ngeband itu kapan dan dimana. Kalo nggak salah, waktu gw mau Skripsi, gw udah sama sekali nggak menyentuh gitar listrik gw, yang sejak saat itu gw taro tuh gitar di pojok kamar. Sampe berjamur tuh tas nya. Sekarang tuh gitar udah berada di teman temen gw, sejak Agustus 2009 yang kemarin. Waktu itu gw kerja di situ, temen gw buka kursus musik untuk anak kecil, jadi dari pada gitar gw tambah jamuran di kamar gw, mending gw taro di tempat temen gw.

Nah, pas gw kerja di tempat temen gw itu, gw sempet maenin tuh gitar listrik gw. Secara keseluruhan, gw masih bisa lah maen beberapa melodi yg duu gw maenin, termasuk lagunya Joe Satriani yang judulnya Starry Night. Itu bulan Agustus, alias 5 bulan yang lalu, setidaknya gw mikir, udah 1 tahunan gw gak ngeband gak maen gitar listrik (tapi tetep maen gitar akustik), gw masih lihai memainkan jari-jari. Walaupun gw udah meragukan kemampuan gw.

Eh... gak dinyanya, maksudnya gak disangka gw diajak ngeband ama temen, katanya ada temennya dia yang pinter maen drum dan dia butuh temen buat ngeband. Gw terima ajakannya, soalnya gw juga udah ngerasa ninggalin band terlalu lama. Itung-itung buat refreshing juga. Mumpung gw juga lagi nganggur, walaupun besoknya gw udah masuk kerja di hari pertama. Gw pengen banget mengingat masa-masa dulu, barangkali gw masih jago kayak dulu, atau malahan tambah jago. Hehehe.... tambah jago mbahmu... nyentuh gitar aja musiman. kebetulan yang ikut ngaband bukan temen band gw yang dulu, tapi temen2 yang dulunya cuma ngikut-ngikut aja dan cari kesenengan belaka. Tapi, ada temen lama gw di situ, yang udaaahhh lama banget gak ketemu, dan dulu pernah jadi Bassist gw, biarpun cuma cadangan.

Langsung ke intinya, gw maen nyantai. Tapi..... alangkah terkejutnya...., terutama temen gw, kalo gw sih biasa2 aja...., gak ada satu pun lagu yang melodinya bisa gw inget dan maenin sampe tuntas.... GILA... Sebegitu buruknyakah gw itu. bener2 susah ngingetin melodi, jangankan melodi kord nya pun lupa. Untung gw masih punya feeling, tapi jari-jari gw udah terlanjur beku alias kaku. Semua nada yang gw petik berasa fales gitu... Tapi, anehnya, gw menikmati itu. Padahal temen gw yang satu udah terlanjur illfeel sama permainan gw yang gak ketulungan buruknya (gaks segitunya juga sehhh). Malem itu gw nikmatin aja, soalnya gw udah lama bgt gak ngerasain ini. Cuma 1 jam itu cukup ngilangin kejenuhan dan stress selama sehari. Pantes waktu SMA sampe kuliah dulu gw pinter, soalnya rutin maen musik (band). Sesekali gw nyoba maen drum, anehnya, malah gw lebih pinter maen drum ketimbang maen gitar. Tapi, temen2 gw prefer kalo gw di gitar aja. Satu lagi, kita maen lagu yang itu-itu aja, alias diulang-ulang. Soalnya bingung mau maen apa.

Keluar studio, gw merasa puas dan lega. Padahal maennya udah pas-pasan, kok bisa puas ya. Kita pun ngobrol tentang permainan tadi, yang intinya, gw udah gak pernah maen gitar lagi jadinya permainan gw parah dan kita malah pengen maen lagi paling nggak seminggu sekali. Kalo dirutinin, lama-lama juga manteb kok...

Senin, 11 Januari 2010

AB Three to BE3

AB Three, trio vokal yang terdiri dari tiga penyanyi cantik. Saya sudah merasakan kumandang suaranya waktu duduk di bangku SD. Siapakah mereka? Mereka adalah Nola, Widi dan Lusi. Tahun 1995 mereka merilis album Cintailah Aku, tahun 1997 keluarlah album Kerinduanku, tahun 1999 mengeluarkan album Nyanyian Cintamu, dan tahun 2002 album Auraku. Menurut saya, puncak kejayaan AB Three berada pada rentang tahun 1997 sampai 1999, yaitu ketika keluar album kerinduanku dan Nyanyian Cintaku. Banyak lagu-lagu mereka yang menjadi hits dan favorit masyarakat. Lagu Kerinduanku, Nyanyian Cintaku dan Suaramu adalah favorit saya. Saya masih ingat dalam video klip mereka, mereka memainkan lagu-lagu mereka dengan anggun sekali, mereka terlihat sangat cantik sekali saat itu, terutama Widi. Bahkan dulu waktu SD sering membayangkan wajah cantiknya. :D :p

Namun sejak Lusi Rahmawati memutuskan untuk berkarir sebagai penyanyi solo, AB Three mulai kehilangan gaungnya. Dan saya pun sudah tidak mendengar lagi lagu-lagu mereka. Pada tahun 2006, AB Three mengeluarkan album dengan judul Selamat Datang Cinta. Di Album ini AB Three tetap beranggotakan 3 orang, dengan Cynthia Lamusu sebagai personil baru. Saya sendiri kurang begitu memperhatikan sepak terjang mereka lagi. Mungkin saking banyaknya musisi dan grup2 band yang baru di kancah musisi Indonesia saat ini. Kini. nama AB Three sudah berubah menjadi BE3, dangan format yang sama mereka mencoba kembali gaung suara merdu mereka. Pada tahun 2010, mereka akan merilis album Cinta Sampai Mati. Ketika saya mendengar lagu mereka, BE3 (AB Three) saat ini memang tidak berbeda jauh dengan AB Three yang dulu saya dengar, namun ada perbedaan dalam penampilan mereka saat ini. Mereka tetap terlihat cantik, tetapi mereka sekarang sudah menjadi istri2, bahkan mereka sudah memiliki anak. Tapi, trio vokal cantik ini tetap menjadi favorit saya sejak dulu. :thumbsup:

Touring Ke Kampung Halaman di Awal Tahun 2010

Tahun baru gini enaknya ngapain ya?... Biasanya sih gw di rumah aja, maen komputer, nonton TV atau filem. Kalo jamannya SMP dan SMA, gw pasti jalan keluar rumah, biasanya jalan ke monas kalo gak ke Taman Mini. Tapi, sekarang udah males lantaran ramenya luar biasa, penuk sesak, hoaxx, gak tahan gw. Ngliat status temen2 gw di Facebook yang kebanyakan pada ada di luar kota, kok gw jadi pengen ya. Hehehe... belom pernah nih gw mengawali tahun baru dengan jalan2 keluar kota, paling nggak ke luar Jadebotabek lah... Mumpung lagi nganggur berat nih. Tapi... niat sih pasti ada, masalahnya cuma satu, yaitu duit. Toh, gak mungkin gw kemana-mana tanpa bawa tuh benda. Biarpun gw sarkawian, ngompreng atawa BDB-an (Bebas Dari Biaya-bahasa gaulnya bismania kalo dapet tumpangan gartis), tetap aja gw harus bawa bekel mentahannya (duit-red).

Eh eh... gak dinyanya. Eh gak disangka. Bokap ama Nyokap berencana pulang kampung awal Januari ini. Kenapa gak gw manfaatin kesempatan itu aja ya... Ikut mereka 'jalan-jalan'. Padahal, mereka mudik karna ada acara Nyewu di tempat saudara di sana. Nyewu tuh artinya peringatan 1000 hari orang meninggal, kalo di sana namanya Nyewu, kalo di sini namanya 1000 hari. Rencananya berangkat tanggal 2, tapi kok
mendadak gw ada acara bismania tanggal 3, yaitu Kopdar Awal Tahun. Gampang aja... mending gw berangkat misah aja, tanggal 3, berangkatnya dari Lebak Bulus sehabis acara Kopdar itu. Gara-gara rencana gw buat berangkat nyusul, bokap nyokap berangkat naik motor, ngirit ongkos dan lebih enak katanya. Ya udah lah... "yang penting ati-ati pak"...

Stay to my Plan... Tanggal 1 Januari 2010, gw dateng ke Terminal Lebak Bulus. Agak aneh sih, orang-orang pada pergi ke Ragunan, Ancol dan Taman Mini, gw malah maen ke terminal. Di sana gw bingung, kira2 mau naik bis apa ya besok. Akhirnya pilihan jatuh ke Rosalia Indah, dan nggak tanggung-tanggung, gw naik yang Super Executive. Harganya 185.000 rupiah langsung gw bayar cash dan pesen tempat dan yang tersisa seat paling depa
n cuma seat 4A. Urusan tiket udah beres, sekarang tinggal urusan peralatan touring nih. Kalo bisa minimal gw bisa bawa kamera dan handycam.




Pas hari H, gw dateng ke Lebak Bulus jam stengah 1 dan anak-anak bismania yang lain udah banyak yang ngumpul. Sewaktu kopdar dan acara pertemuan dimulai, beberapa saat kemudian bis yang ditunggu udah dateng. Waduh, padahal kopdar belum selese. Untungnya, pertemuan ditutup dan gw langsung pamit sama yang lain. Di situ juga ada Edy Koens ama Mahendra, Ros-In Mania. Kata si Koens, bis ini kurang recomended. Kebetulan gw dapet no 245. Gw pikir, biar aja lah, yg penting naik SE nya Ros-In udah puas. Sambil memberikan lambaian kepada anak2 bismania yang lain, gw memulai perjalanan gw ini: Touring di Awal Tahun 2010.

Cerita di perjalanan, gw tulis di SINI