Rabu, 20 Januari 2010

Menangkap Fenomena Pagi di Hari Pertama Kerja

Tetoooootttt... Alarm hp gw berbunyi, gw terbangun tapi masih blom mau bangun. Dinginnya pagi ama hangatnya selimut dan kasur bikin gw betah tiduran. Lewat 10 menit, gw terhentak dan punya tenaga untuk bangun tidur. Gak tau deh, biasanya juga terus ketiduran, mungkin karna ini hari pertama gw kerja. Masih jam 5 lebih dikit, mending ntar aja mandinya, ngapain juga buru-buru, masuknya khan jam setengah 8. Mending nonton TV sambil ngenet, biasalah ngecheck Notification sama liat forum bismania. Gak terasa udah mau jam 6, akhirnya gw mandi. Melihat cuaca di luar kayaknya sih gak hujan, cuma mendung-mendung dikit. Akhirnya gw rasakan aroma seperti waktu SMA dulu, menghirup udara segar di pagi hari. Maklum, biasanya gw bangun jam 8an lebih, itu pun gak langsung keluar tapi ngegame atau ngenet dulu. Persiapan udah mateng nih, rompi udah, hp udah, sepatu udah dipake, dompet udah di celana, helm tinggal pake, motor udah dipanasin, lampu-lampu rumah udah dimatin, disisain lampu bohlam buat tengah biar gak gelap. So, tinggal berangkat.

Menarik juga... berangkat pagi jam setngah 7 kurang dikit. Ada temennya, yaitu orang yang berangkat sekolah dan berangkat kerja juga. Rame juga ternyata, kalo dipikir kita kayak rombongan bikers... hehehe. Niatnya mau sarapan dulu di tukang nasi uduk langganan, tapi blom buka. Mungkin masih bobo kali abangnya. Selain rame, gw juga nemu beberapa fenomena lain di pagi hari pertama kerja ini. Seperti biasa, gw kalo naik motor pasti ngebut ala bis malem, pake teknik menggunting dan menyelip. Semangat banget gw kali ini, masih pagi gitu loch. Nah, sampe di depan UP, alamak, macet kale. Ini macet pasti panjang, sampe sini aja udah macet, biasanya sampe lenteng agung baru macet. Tapi ada hal yang bikin gw tetap semangat dan ngeguyon dewekan waktu itu, yaitu ternyata kalo di pagi hari itu banyak bidadari yang berkeliaran. Uupss... maksudnya banyak wanita cantik yang keluar dari sarangnya, buat berangkat sekolah atau kerja. kalo gitu bisa betah nih, biarpun keadaan macet sepanjang jalan. Biasanya suka ada di deket titik kemacetan, kayak halte, stasiun dan persimpangan.

Gak terasa, udah sampe di Pancoran. Waktu menunjukkan jam 7 lebih 12 menit. Ya ampun, masih jam segini, berarti cepet banget ya, biarpun macet, Depok ke Pancoran cuma butuh waktu kurang dari 45 menit. Di Pancoran, gw mampir ke POM Bensin. Gw kasih minum dulu nih motor soalnya udah sekarat, dan 10rb cukup. Tukang POMnya bilang kalo gak ada kembalian, duit gw adanya 50rb-an. Dia bilang kalo mau nunggu buat nyari duit kembalian. Gw bilang aja, kalo lama2 juga ga papa, lumayan khan ngulur waktu. Gara2 masih terlalu pagi, gw jadi gak semangat. Gw jadi santai jalannya. Terus terus dan terus, ternyata gw udah di Gunung Sahari, deket tempat kerja gw. Ya elah, baru jam 07.30, padahal gw pengennya lama di jalan, tauk2 malah udah mau sampe. Ya udah, gw akhirnya memutuskan untuk muter-muter dulu, sekalian mau mengenal tempat ini. Gw lurus, belok, terus lagi, terus gw sampe di perlintasan kereta api. Liat-liat dulu ah, liat kereta yang mau lewat dulu. Abis itu gw jalan lagi, terus, dan akhirnya sampe di jalan Kemayoran, kalo gak salah ya. Ada satu bangunan yang menarik perhatian gw, ini bangunan megah banget, udah kayak istana, bentuknya juga menyerupai istana. Dalam satu komplej ada 3 tipe bangunan besar, yang pertama, bentuk istana, yang kedua bentuk Mall, dan yang ketiga bentuk gedung perkantoran yang tinggi. Alangkah terkejutnya gw, kalo satu komplek itu adalah gereja. Soalnya ada tulisan KASIHI ALLAH DAN SESAMAMU. Gw jadi menebak gitu, jangan2 ini gerejanya Kristen Bethel yang terkenal jemaatnya orang kaya semua, istilah Bethel ini agama yang paling ekslusif dari pada yang lain. Sebagai informasi, gereja Bethel di Depok aja, udah kayak gedung sate, gedenya sama kayak gedung sate, minus tusukannya.

Setelah sejenak berhenti menikmati kemegahan Gereja Bethel, gw melanjutkan perjalanan. Sampai akhirnya tiba di sebuah perlintasan kereta api lagi, tapi kali ini ada jalan underpass nya di bawah rel. Tepat di sebelah rel, ada warung makan. Ahaa... gw makan aja di sini sambil menikmati hiruk pikuk kendaraan yang lewat dan kereta yang melintas. Di sini merupakan daerah perlintasan kereta yang sangat sibuk, karna hampir beberapa menit ada kereta yang melintas. Ada kereta KRL dan kereta jawa yang lewat sini. Lucunya, kendaraan yang kebanyakan mobil, kadang ragu2 untuk melintas. Mungkin untuk jaga2, karena kondisi lagi macet, takut kalo stak di tengah rel trus tiba2 sirine pintu rel bunyi, pasti langsung panik tuh. Kalo jaga jarak khan jadi aman. Jam di warung menunjuk jam 07.50, gw sante dulu ahhh... Tempat kerja juga deket dari situ. Jam 08.10, gw berangkat ke tempat kerja dan menghadapi hari pertama gw di sana. Kayaknya kalo setiap hari kayak gini, asik juga, lumayan merefreshkan diri. Asalkan gak hujan aja, kalo hujan bikin males kemana-mana, naik motor aja males, apalagi jalan2.