Sabtu, 13 Februari 2010

Turing Mania with Muji Jaya

Tanggal 6-7 Februari 2010

Udah direncanain seminggu sebelumnya, kalo pengen turing naik Muji Jaya kuning dari Rawamangun. Tiket udah dipesenin ama bung Anto ke mas Lulu, minta seat panas. Sebelumnya memastikan dulu kalo jagoan kita lagi aktif hari itu, Mr. Bambang. Sudah memastikan via sms, kalo dia udah aktif lagi, yg sebelumnya lagi libur. Kali ini yg ikut turing, ada saya dan Anto, pulang pergi naik MJ. Ada Dody sama Toms, yang berangkat naik Shantika dari LB, dan pulang bareng kita naik MJ.



Chapter 1...

This is my first Muji Jaya.

Kalo boleh jujur, ini pertama kalinya saya naik Muji Jaya. Setelah seminggu menunggu, akhirnya hari-H datang juga. Berbekal seadanya, saya siap berangkat. Jam 3an, hujan deras melanda jakarta dsk. Baru reda jam 5 kurang, dan saya langsung cabut ke terminal Rawamangun. Di sana udah ada Anto, ama temen bismania, tpi saya lupa namanya. Jam setengah 6, datanglah Muji Jaya OH 1525 warna kuning, Setra Adiputro lampu smile. Bersama Pak Iyus, driver pinggir dan Mas Bambang sebagai driver tengahnya.


Ada shantika ijo tosca 1525 dan Big Top yang udah berangkat dari jam setengah 7 tadi. Jam 7 kita berangkat, tapi gerombolan Nu3tara belom berangkat juga. Wah, jadi gak bisa ngeblongin Scania dong, pikir saya. Driver pinggir pak Iyus, bawanya cukup santai. Tapi, yang paling mengherankan adalah, spedometer nya, yang kayaknya aneh. Di situ tertulis kalo kita lagi berjalan dengan kecepatan 60 km/jam, tapi kok rasanya seperti berjalan 100km/jam ya... Setelah diteliti, ternyata spedonya diturunin. Kita jalan 30-40an, jarum spedo baru naik... wakakaka. Hebat, sempet mengecoh kita.

Jam setengah 10, sampe di Taman Sari. 30 menit kemudian kita berangkat lagi, dan tentunya oleh Mas Bambang. Hehehe... ini baru sensasi... baru beberapa beberapa menit jalan udah ngeblongin 10 bis lebih. Kata si Anto, "yang itu mah gak masuk itungan"... Ada banyak SinJay, Sumber Alam, Dedy Jaya, Dewi Sri. Ada juga Karina, yang saya liat lewat di Taman Sari, kira2 20 menit sebelum kita jalan lagi. Ada juga Raya, Rosalia Indah... "Wah To, kok lawan2nya kayak gini semua ya"... Ketemua Shantika high-deck merah dari Poris, gak ada perlawanan berarti. Apa lagi ya...

===========================================
Video:
MJ kuning vs shanti merah poris
http://www.youtube.com/watch?v=PwUGwXYbqag
===========================================

O iya, satu yang saya sesalkan adalah JALAN PANTURA sudah BANYAK YANG RUSAK PARAH....

Gara2 itu, susah banget buat ngeblonk... Sebulan yang lalu, kayaknya gak kayak gini deh. Kata Mas Bambang itu gara2 musim hujan sekitar 3 minggu. Kalo kayak gini harus segera dibenahi nih, biar bus bisa ngeblonk lagi dan gak membuat karoseri cepet rusak...

Kembali ke laptop.
Yang paling seru, kalo setiap mau nyalip, biasanya dipepetin dulu sampe bus/truk itu bener2 deket di depan bus, kira2 50an cm. Baru ambil kanan atau kiri.

Waktu di Tegal, kita kres2an ama MJ janda, di situ ada Grandy ama Pandu. Mereka kasih tau, kalo busnya Dody ama Toms jaraknya 10 menit. Tapi sayang banget gak ketmu, gara2 di Tegal banyak banget ruas jalan yang rusak parah.

Pernah, waktu dalam keadaan cepat, tau2 di depan ada jembatan, yg sambungan ke ruas jalannya udah berlubang, akhirnya gubrak... ckckck... blom selese sampe di situ, di depan ada bus putih, yg posisinya miring melewati jalur tengah, spontan Mas Bambang ambil kanan, dan ..... spion kena. Tapi untungnya gak knapa2... hehehe...

Di daerah Tegal atau Pemalang (lupa saya)... ketemu MJ biru poris. Sempet mau di salip, tapi keburu nurunin penumpang dulu. Trus dia ngacir. Tapi, ketemu lagi hehehe... trus langsung di salip dan dia ngasih jalan dengan melambaikan tangannya...

Di Bus saya juga sering ketiduran, tapi gak lama. hehehe... Waktu, check di Sendang Wungu, sekitar 10 menit kemudian, lewat Shantika Big Top... Nah lho, khan dia berangkat duluan 30 menit, masak tauk-tauk dia di belakang kita. Hehehe...

Jam 4 kurang sampe di Kudus, gak ketemu ama bus Dody dan Toms yang Shantika Biru 1525. Ternyata, mereka dioper... Mereka nunggu di depan Pom bensin Kalitekuk. Di sana, mereka ikut kita, numpang sampe ke garasi dan Kanto MJ, buat ambil tiket balik. Setelah ikut muter2 bersama MJ, sampe ke Kelet, pinggir pantai Bandengan, dan pertokongan buat nganterin paket, sampe di garasi jam 7.



Habis itu, cari sarapan, ambil tiket di kantor Muji Jaya, dan cari Hotel yang terjangkau buat perpal. Dan istirahat di situ.

di sinilah kita beristirahat alias perpal




Chapter 2...

Dari Hotel Kalingga Star, ada Saya, Anto, Toms dan Dody yang berencana pulang naik Muji Jaya. Dan ada Eca dan beibehnya yang pulang naik Shantika Big Top. Jam setngah 5 kita cabut ke Terminal jepara. Gak disangka, ada Cah Sodong, momod Muria Raya area.

Udah jam 6, MJ kuning blom dateng juga. Sementara, Eca berdua udah berangkat dengan Big Topnya, dan Cah sodong sudah pulang. Dengn sabar menunggu, akhrnya dateng jg. Di terminal udah sepi, yang ada cuma Muji Jaya aja. Bener2 berangkat paling belakangan nih. Jam setngah 7an kita berangkat. lewat garasi Shantika, udah sepi, begitu juga tempat2 lain. Di terminal Kudus, juga udah sepi. Dari terminal Kudus berangkat jam 8 lebih.

O iya, biasanya kalo dari Kudus, Mas Bambang bawa pinggir, tapi kali ini kita request langsung buat bawa tengah. hehehe... Perjalanan pertama oleh Pak Iyus. Ternyata, bapak ini diem2 ngejoss juga. Di luar Semarang, kenceng banget, sempet ketemu Rosin New Marcopolo (kalo gak salah)... bisa diblonk. Wuihh... mantabb. Sampe di RM. Sendang Wungu jam 10 kurang. MI di sebelah udah gak ada, di sini cuma ada OBL.

Jam 10an, berangkat lagi, dengan Mr. Bambang tentunya. Bangku 1 2 3 4... dipenuhi bismania, siap memantau perjalanan. Di Plelen, saya lupa nyalip bus apa... ada 2. Lewat plelen, jalan udah bener2 sepi... tinggal truk doank. Tapi, mr. Bambang cepet banget, seolah-olah mau ngejar bus2 yang sudah satu jam-an berangkat duluan.

Malam ini saya sering ketiduran, mungkin capek gara2 siang tadi jalan2... Yang lain kayaknya ON terus deh, mereka tidur tadi siang soalnya... hehehe

Ketemu lagi Shanti poris warna merah. Sekali ketemu Raya, dan beberapa ketemu RosIn.

===========================================
Video:
MJ kuning dan Rosin
http://www.youtube.com/watch?v=mCOZ9weGX5s

===========================================

Sekitar Pekalongan atau Pemalang, ketemu Karina Intercooler... bis ini ngotot gak mau kasih jalan. Kalo diperhatikan, ngejoss nih Karina. Setelah beberapa kali dicoba, akhirnya dapet juga. Gak cuma itu, Lorena dan Nu3tara intercooler di depan juga sekalian diblonk...

===========================================
Video:
Karina, Lorena, Nu3, Sekali sikat
http://www.youtube.com/watch?v=jFoW9ROVOJQ
===========================================

Di Tol Pejagan dan Kanci, keliatan Nu3tara 1525 london bridge di depan, tapi gak terjangkau... Selepas kanci, disinilah saya ketiduran... Sampe pamanukan juga masih kriyep2...

Sadarnya pas jalan rame, katanya saya ketinggal pertunjukan. Tadi abis ngeblongin Nu3tara 1525 london bridge, Raya, ama Shantika Ijo tosca ... Sialll... UNtungnya, Anto ngeshoot jalannya peristiwa... hehehe

===========================================
video:
ijo tosca dan Raya... vs MJ
http://www.youtube.com/watch?v=pQr__mKsJUI
===========================================

sampe di Pamanukan ke sana an lagi, hujan deres. Wah ini mah bikin tidur lagi. DI daerah Jomin, macet, ganti driver, sekarang saatnya Pak Iyus. Selepas dawuan, dan masuk Tol, jalan agak santai, sampe berhenti di Km.33. Berangkat lagi jam 5 kurang, di Tol kendaraan makin padat, maklum hari Senin. Sampe terminal jam 6...


Thanks to:

Anto, TOms dan Dody... yg menemani turing kali ini... Kita emang Turing mania... hhehehhe
Eca dan beibehnya... yg juga nemenin kita di jepara... hehehe
Cah Sodong... yang tauk2 dateng menemani kita di terminal jepara...
Mas Bambang, yang udah membawa kita dengan selamat dan menerima permintaan kita, teman ngobrol di perjalanan... kapan lagi ya.. hehehe
Pak Iyus, driver pinggir yang juga ramah kepada kita.
Pak Kopral, crew MJ. Beliau ramah sekali terhadap penumpangnya... thanks sudah berbagi kursi CDnya...
Mas Lulu, ngasih kita kursi panas...
Muji Jaya atas fasilitas dan servis yang memuaskan...
Grandy dan Pandu yang sempet kres2an waktu berangkat...

See U next time...

Hari Rabu yg Apes, Nabrak V-ixion

Hari Rabu tgl 10 Februari kmaren... gw lagi ketiban sial. Gw nabrak motor jenis V-ixion di daerah Condet, mau keluar Cililitan. Seperti biasa, gw bangun pagi dan bersiap untuk berangkat kerja. Cuma, gw berangkat agak siangan, jam 7 kurang. Rutenya yang gw lewati juga seperti biasanya, lewat jalur alternatif, lewat Hankam-Condet-St. Kalibata.... dst nya. Pas di Jalan Condet, jalan macet seperti biasa, tapi gak terlalu padat seperti jalan Lenteng Agung. Kejadiannya terjadi pas udah mau deket cililitan, kondisi jalan lagi padet bgt ke arah cililitan, dan seperti biasa, gw slalu inisiatif lewat jalur kanan (berlawanan), ngeblonk pula. Nah, pas turunan plus belokan, tepatnya sebelum jembatan kecil, tiba2 dari arah berlawanan ada motor V-ixion dgn lampu buletnya berlari ke arah gw, dan..... Terjadilah peristiwa itu. Gw bahkan gak tau detail peristiwanya, karna kejadiannya begitu cepat. Yang gw inget, gw udah jatuh, dengan kaki terluka, sementara si pihak ke-2 malah tetap berdiri sambil memaki-maki, dan gw liat kaca spion kiri gw lepas dan pecah gara2 terinjak kendaraan lain. Gw berdiri dan mengangkat motor gw, sambil mengecek keadaannya. Memang gak begitu parah, karna gw sempet banting ke kiri, jadi cuma kena setang yang bengkok, sama rem kaki dan pijakan kaki, yg bengkok dan keduanya udah gak bisa dipake lagi. Setelah gw minggir ke pinggir jalan, gw melihat luka gw. Keliatan gak terlalu parah, cuma sobek di bagian deket jari. Waktu itu, gw ditemani sama anak-anak yang baik hati, mereka membantu gw membeli obat. Bahkan mereka berniat memberikan sendal mereka, untuk menggantikan sendal gw yang terbelah menjadi 2. Gw basuh luka dengan air, dan sedikit air liur (katanya biar cepat sembuh).

Gw gak sempet lagi liat jam, karna gw pikir sudah tertunda beberapa lama. Jadi, gw langsung berbenah dan melanjutkan perjalanan ke kantor. Karna rem dan footstep kanan bengkok dan gak bisa dipake lagi, terpkasa gw pijakan ama mesin, beruntung rem depan masih bisa dipake. Sampe di kantor tepat waktu, dan di kantor pas lagi gak ada kerjaan, jadi gw cuma bisa terdiam dan istirahat aja. Pulangnya gw langsung ke rumah nyokap, mau laporan kalo motor rusak berat butuh perbaikan, dan gw butuh motor pengganti. Hehehe... langsung gw bawa tuh Vario. Sebelumnya, luka gw cek ke dokter, takut kalo pengobatan dadakan di tempat kejadian, salah. Mengalami peristiwa itu, kok gw malah tetep ngeblonk naik motornya... kayak gak ada kapoknya. Hehehe. Mudah-mudahan, gw bisa lebih berhati-hati. Sial tuh V-ixion, enaknya diapain tuh motor.... :D

Senin, 01 Februari 2010

Hari Libur, Saatnya Jalan-jalan dan Hunting

Selama 5 hari kerja, dari senin sampe jumat bikin gw penat. Untungnya dikasih hari libur sabtu ama minggu. Hari sabtu, saat inilah biasanya gw melampiaskan kebebasan. Sabtu kemarin, akhir Januari tanggal 29, gw rencananya mau ke Depok. Tapi gara2 terperangkap dalam kandang UI, akibat ada acara Wisuda S1 UI, gw muter2 cari jalan keluar dan tembusnya malah ke Lenteng Agung. Ya udah lah Kalo Beg Begitu... Sekalian aja hunting, dan tercetus untuk ke tempat yang selama ini jadi perhatian gw.



Pertama, hunting kereta di jalan Pasar Minggu, tepatnya di antara Tanjung Barat dan Pasar Minggu. Ini jalan kereta unik banget, diapit sama 2 jalur kendaraan bermotor, dan masih banyak ditumbuhi pohon2 yang kalo dilihat dari sudut pandang tertentu keliatan rapih banget.



Tempat kedua, ini baru hunting bus, yaitu di atas FlyOver Pasar Rebo. Ini FO unik dan manteb banget, karena memiliki 3 tingkat yaitu di bawah FO ada perempatan Pasar Rebo, di bawahnya lagi ada UnderPass JORR (Jakarta Outer Ring Road atau Jalan Lingkar Luar Jakrta). Dari sini kita bisa melihat aktivitas dan lalu lintas di bawahnya sekaligus disuguhi pemandangan yang khas Jakarta Selatan. Di sini gw ditemani ama tukang buah, lumayan juga buat cemilan tuk buahnya. Kalo hunting bus di sini cocoknya di atas jam 3 sore.



Lokasi yang terakhir adalah terusannya JORR ini. Posisi gw berada di pinggir jalan tol itu, di seputaran jalur tol + flyover dan jalur2 yg ruwet antara JORR, Jagorawi, Kp Rambutan, Cilangkap, dll. Kalo bawa motor agak susah nih, soalnya gak ada tempat buat parkir. Untungnya ada penjual soto, dengan embel2 bakal membeli sotonya, gw minta tukang soto buat jagain motor gw dan gw hunting gak jauh dari situ dan tetep bisa memantau motor gw dengan jelas. Bus-bus yang lewat jalur sini biasanya bis2 yang langsung ke cikampek, karna ada beberapa bus AKAP yang mampir dulu ke Pinang Ranti, Rawamangun, dll. Kalo hunting bus, cocoknya di atas jam 3 atau 4 nih.



Abis hunting di lokasi terakhir, gw makan soto dulu karna udah janji tadi. Di rumah, gw langsung upload foto2nya. Di sini gw tampilin beberapa foto, kalo mau yang lengkap ada di Forum Bismania. Klik Sini