Minggu, 14 November 2010

Kamen Rider Jadul

Habis nonton film Kamen Rider RX, gw dapet satu episode film ini dari temen gw. Tapi, di film itu varian Kamen Rider RX mulai dari Kamen Rider black, black RX, RX robo, sampe RX bio semuanya nongol... mungkin dengan pemain yang beda. Padahal kalo dulu mikirnya... satu Kamen Rider diperanin sama satu orang, ya si kotaro minami itu.

Kamen Rider RX, kalo dulu gw nyebutnya Ksatria Baja hitam, dan kayaknya itu istilah emang dari stasiun TV yang dulu nayangin film ini. Gw tuh ngerasa lucu aja, ngeliat film ini dari segala hal. Dari pas kotaro minami berubah pake gaya yang khas banget, kayaknya ribet aja gitu loch... kalo dipikir-pikir, musuh pasti udah nyerang duluan pas kotaro minami lagi berubah pake gaya itu... tapi nyatanya, monsternya cuma ngeliatin aja. Aneh banget khan?...

Terus, kalo liat jubah besi yang dipake, bener-bener2 cupu abiiss. Dulu nganggepnya itu jubah besi beneran, tapi kok banyak tekukan-tekukan ya? hahaha... Keliatan banget kalo itu dari kulit atau karet, dan gak ada kesan besinya. Coba perhatiin bagian pangkal ketek, lutut, sikut, paha, leher ama pinggang, gak tertutup kayak di dadanya aau bagian lain alias gak rata. Maksudnya sih biar aktornya bisa gerak bebas. Coba dari ujung kepala sampe kaki dibuat tertutup... ya gak bisa gerak lah...

Teknik kameranya juga pake teknik lama, paling sering pake teknik reserved ama cut scene. Contohnya, pas RX mau pake jurus tendangan maut. Kamera nyorot RX yang masih di atas tanah, trus dia loncat. Tauk-tauk udah ganti scene, pas dia udah di atas, di langit. Padahal kita tauk tuh, ngloncatnya gak tinggi-tinggi banget. Kalo teknik reserved, contohnya pas RX atau monsternya loncat dari bawah ke atas. Padahal tuh cuma diputer balik aja, aslinya dia loncat dari atas dulu.

Kalo dari sisi karakter ceritanya... terlalu didramatisir. Penuh solidaritas, setia kawan. Trus, hampir setiap episode menampilkan cerita yang sama. Monster bikin kacau, datenglah kotaro minami, trus berubah jadi RX, trus monsternya kalah. Kadang gak ada hubungannya antara episode satu dengan yang lainnya. Gak kayak yang sekarang, very complicated... yang kadang permasalahan gak selese dalam satu episode... dan cerita setiap episode selalu berhubungan, jadi kalo gak nonton satu episode, nonton episode berikutnya jadi janggal.

Cara si Baja Hitam ngalahin monsternya juga simple banget. Biar ceritanya lebih seru pasti pertama si jagoannya gak kuat ngelawan monsternya. Tapi kalo udah mau abis ceritanya, gak tau gimana tauk2 tuh jagoan jadi kuat trus bisa ngalahin monsternya. Ibarat jagoan kalah duluan menang belakangan dipake di cerita ini. Trus yang gak kalah serunya pas di ending. Udah ciri khas banget, kalo monster kalah trus meledak trus jagoannya balik arah sambil gaya trus diem beberapa detik. Sumpah konyol abis...

Trus soal belalang tempur, perhatiin deh setiap kalo Baja Hitam naik motor belalang tempurnya... muter dulu sambil diliat, abis itu berdiri disampingnya trus langsung ngangkangin tuh motor. Sett dah, ngangkangnya biasa ja mas... Seru abis. Udah gitu, knalpotnya banyak banget, yang satu knalpot beneran yg satunya lagi cuma corong... wkwkwk. Trus kalo ngebut pasti banyak asep nya alias ngebul... ketawan kalo pake motor 2 tak.

Trus... dari soundtrack... lagunya enak-enak, tapi kebanyakan penyanyinya bapak2, ketawan dari suaranya yang ngebass.

Tapi, hebatnya dari serial ini adalah memang ditujukan untuk anak-anak. Ksatria Baja Hitam yang dulu ceritanya ringan dan adegan perkelahiannya gak brutal. Ceritanya juga inspiratif. Penggemar Tokusatsu di Indonesia kebanyakan dulunya emang seneng banget nonton film ini dan kegemaraannya biasanya berawal dari film ini. Seiring perjalanan waktu, penggemar Ksatria Baja Hitam ini yang dulunya masih kecil sekarang sudah remaja dan dewasa, yang tentunya seleranya sudah tidak seperti dulu lagi. Tapi mereka tetap menggemari serial Masked Rider Jepang dari tahun ke tahun, karena serial Masked Rider jepang semakin berkembang, semakin canggih dan cerita juga tidak sederhana lagi dan bahkan menurut saya sudah tidak cocok lagi ditonton oleh anak-anak.